mengnal kebih dekat kucing dan jenisnya

Mengenal Kucing, Sejarah dan Karakternya

Kucing disebut juga kucing rumah  atau kucing domestik memiliki nama ilmiah Felis silvestris catus atau Felis catus). Digolongkan dalam jenis mamalia karnivora dari famili Felidae.  Kata “kucing” biasanya mengacu pada “kucing” jinak yang dipelihara, meski demikian bisa juga merujuk pada “kucing besar” seperti singa dan harimau.

Kucing telah berbaur dengan kehidupan manusia setidaknya sejak 5.000 tahun yang lalu, dibuktikan dengan ditemukannya kerangka kucing di pulau Siprus. Sejak tahun 3.500 SM orang Mesir kuno menggunakan kucing untuk menjauhkan tikus atau hewan pengerat lainnya dari lumbung tempat hasil panen disimpan.

mengenal sejarah kucing

Saat ini, kucing adalah satu dari sekian banyak hewan peliharaan paling populer di dunia. Kucing yang silsilahnya terdaftar secara resmi sebagai ras atau ras murni (oure breed) seperti Persia, Siam, Manx dan Sphynx. Kucing seperti itu sering dibiakkan di peternakan hewan peliharaan resmi. Jumlah kucing ras hanya 1% dari seluruh kucing yang ada di dunia, selebihnya kucing ras campuran seperti kucing liar atau kucing rumahan.

Taksonomi dan evolusi kucing

Kucing masuk dalam familia Felidae dan bagian dari genus Felis.  Anggota genus ini ditemukan di seluruh dunia, termasuk di antaranya kucing hutan (Felis chaus) dari Asia Tenggara, kucing liar Eropa (F. sylvestris sylvestris), kucing liar Afrika (F. s. libica), kucing gunung Cina (F. bieti ). dan kucing pasir arab (F. margarita).

Kucing domestik diklasifikasikan sebagai Felis catus pertama kali oleh Carolus Linnaeus dalam Systema Naturae edisi ke-10 yang diterbitkan pada tahun 1758.  Pada tahun 2003, Komisi Internasional untuk Konvensi Zoologi menetapkan nama F. silvestris untuk kucing liar dan nNama yang paling umum digunakan untuk kucing domestik tetap F.catus,.Semua kucing dalam genus ini memiliki nenek moyang yang sama yang hidup di Asia 6-7 juta tahun yang lalu.[19] Hubungan yang tepat dalam Felidae dekat tetapi masih belum pasti;[20][21] Misalnya, kucing gunung Cina (Felis silvestris bieti) kadang-kadang disebut sebagai spesies Afrika Utara F.S. Libika[1][20]

Dibandingkan dengan anjing, kucing tidak mengalami perubahan besar dalam proses domestikasi, karena bentuk dan perilaku kucing domestik tidak jauh berbeda dengan kucing liar , dan kucing domestik memiliki kemampuan untuk bertahan hidup sepenuhnya di alam liar. Kucing rumah yang sepenuhnya dijinakkan sering kawin silang dengan F. catus liar.

Evolusi terbatas selama domestikasi ini berarti bahwa hal itu dapat terjadi dengan banyak kucing lain, terutama kucing leopard Asia. Beberapa kucing liar memiliki sifat dan perilaku alami yang dapat mempengaruhi mereka untuk menjadi hewan peliharaan.[ Karakter tersebut antara lain ukuran kecil, sifat sosial, bahasa tubuh yang jelas, suka bermain dan kecerdasan yang relatif tinggi.

 

Karakteristik Kucing

Kucing domestik atau kucing peliharaan adalah salah satu predator terhebat di dunia. Kucing ini bisa membunuh atau memakan ribuan spesies, kucing besar biasanya kurang dari 100. Namun karena ukurannya yang kecil, kucing tidak terlalu berbahaya bagi manusia. Satu-satunya bahaya yang dapat terjadi adalah rabies dari gigitan kucing dan dari cakar kucing yang sangat tajam dan menyakitkan. Kucing bisa mematikan bagi ekosistem yang bukan habitat aslinya. Dalam beberapa kasus, kucing telah berkontribusi atau menyebabkan kepunahan. Kucing menyergap dan melumpuhkan mangsa dengan cara yang mirip dengan singa dan harimau, menggigit leher mangsa dengan gigi taring tajam untuk melukai sumsum tulang belakang, atau mencekik mangsa dengan melukai tenggorokan.

Kucing disebut “karnivora sempurna” dengan gigi yang khusus, begitu pula saluran pencernaannya. Premolar dan molar pertama membentuk sepasang taring di setiap sisi mulut yang efektif bertindak sebagai gunting untuk merobek daging. Meskipun sifat ini ditemukan pada famili anjing atau Canidae, sifat ini berkembang lebih baik pada kucing.

Tidak seperti karnivora lainnya, kucing tidak memakan apapun yang mengandung tumbuhan. Beruang dan anjing terkadang makan buah, akar, atau madu sebagai suplemen jika tersedia, sementara kucing hanya makan daging, biasanya buruan segar. Di penangkaran, kucing tidak dapat beradaptasi dengan pola makan vegetarian karena mereka tidak dapat mensintesis semua asam amino yang mereka butuhkan dengan hanya memakan tumbuhan; Tidak seperti anjing domestik, yang biasanya makan campuran daging dan produk nabati dan terkadang dapat beradaptasi dengan pola makan vegetarian sepenuhnya.

Meskipun reputasi mereka sebagai hewan yang suka menyendiri, kucing sering dapat membentuk koloni liar, tetapi tidak menyerang dalam kelompok seperti singa. Setiap kucing memiliki wilayahnya sendiri (jantan yang aktif secara seksual memiliki area terbesar, jantan steril memiliki yang terkecil) dan selalu ada area “netral” di mana kucing dapat melihat atau berinteraksi satu sama lain tanpa konflik teritorial atau agresi. Di luar daerah terpencil ini, penguasa daerah biasa akan mengejar kucing asing, dimulai dengan menatap, mendesis , menggeram pada kucing asing, dan jika kucing itu tetap tinggal, biasanya akan terjadi perkelahian singkat.

Kucing yang berantem akan membuat tubuh mereka tampak lebih besar dengan menegakkan rambut dan melengkungkan punggung. Serangan biasanya melibatkan menampar wajah dan tubuh dengan kaki depan, kadang-kadang dengan gigitan. Luka serius pada kucing akibat pukulan jarang terjadi, karena pihak yang kalah melarikan diri setelah mengalami banyak cedera wajah. Jantan yang aktif sering terlibat dalam banyak perkelahian sepanjang hidupnya. Hal ini dapat dilihat pada berbagai luka di wajah seperti hidung atau telinga. Kucing betina terkadang berjuang untuk melindungi anak kucing mereka dan bahkan kucing yang disteril pun akan sangat melindungi area kecilnya.

Berdasarkan perilaku kucing saat ini, diperkirakan kucing liar, nenek moyang kucing domestik, hidup di iklim gurun. Kucing suka dengan suasana hangat dan sering tidur di bawah hangat matahari. Pup-nya biasanya kering dan kucing lebih suka mengubur di tempat berpasir. Kucing bisa mematung dalam waktu yang lama, terutama ketika mereka mengintai mangsa atau ketika mereka bersiap untuk menerkam. Masih ada kucing di Afrika Utara yang berkerabat dekat dengan nenek moyang kucing domestik saat ini.

Karena hubungan dekat mereka dengan hewan gurun, kemampuan kucing untuk menahan panas dan dingin dari iklim sub tropis agak terbatas. Kucing tidak tahan terhadap kabut, hujan, dan salju, meskipun ada beberapa ras yang mampu seperti Kucing Hutan Norwegia dan Maine Coon; Dan dia berusaha mempertahankan suhu tubuh normal 39 derajat Celcius. Kebanyakan kucing, kecuali Turki Van, tidak suka berendam di air.

Perkembangbiakan Kucing

Masa kehamilan pada kucing adalah 63 hari. Kucing terlahir buta dan tuli. Mata mereka terbuka pada hari ke 8 – 10. Anak kucing disapih pada usia 6-7 minggu dan mencapai kematangan seksual pada usia 10-15 bulan. Kucing dapat mengandung 4 janin sekaligus, karena rahim memiliki bentuk khusus dengan 4 bagian yang berbeda.

ciri kucing hamil pexels

Kucing biasanya memiliki berat 2,5 hingga 7 kg dan tidak melebihi 10 kg. Kucing dapat memiliki berat hingga 23 kg saat diberi makan berlebihan. Tetapi situasi ini sangat tidak sehat untuk kucing dan harus dihindari. Di penangkaran, kucing dapat hidup dari 15 hingga 20 tahun, kucing tertua adalah 38 tahun dan 3 hari yang diberi nama Cream Puff. Kucing yang tidak dikeluarkan dari rumah dan dikebiri dapat hidup lebih lama (mengurangi risiko perkelahian dan kecelakaan). Kucing liar yang hidup di perkotaan modern hanya hidup selama ± 2 tahun atau kurang.

Kucing dalam ruangan harus diberi litter box berisi pasir khusus yang dijual di toko hewan peliharaan. Juga, harus ada tempat khusus untuk kucing menggaruk. Ini penting karena kucing membutuhkan gerakan menggores ini untuk menghilangkan lapisan lama pada kukunya agar tetap tajam dan sehat. Kurangnya tempat khusus ini, kucing akan merusak furnitur.

Kucing sering menunjukkan kecenderungan untuk memilih makanan. Ini karena mereka memiliki organ penciuman khusus yang disebut organ vomeronasal atau organ Jacobson di langit-langit mulutnya. Ketika organ ini dirangsang oleh jenis makanan tertentu, kucing menolak makanan apa pun selain makanan itu.

Mata kucing. Perhatikan membran nictitating, yaitu lapisan putih di sudut dalam rongga mata.
Kucing dapat melihat dalam cahaya yang sangat terang. Pada kucing ada yang disebut dengan selaput pelangi , atau iris, yang membentuk celah pada mata. Namun, penyempitan ini mengurangi bidang pandang pada kucing. Sebuah komponen yang disebut tapetum lucidum digunakan dalam lingkungan cahaya rendah (sedikit cahaya). Inilah elemen yang menghasilkan warna mata kucing saat difoto menggunakan flash. Seperti kebanyakan predator, mata kucing melihat lurus ke depan, sehingga mengurangi persepsi jarak dan bidang penglihatan. Mata kucing memiliki persepsi trikomatik yang buruk.

Ketika ada terlalu sedikit cahaya untuk dilihat, kucing menggunakan “kumis” atau misainya (vibrissae) untuk menentukan arahnya dan memberikan indera tambahan. Misai dapat mendeteksi perubahan angin yang sangat kecil, memungkinkan kucing untuk mengidentifikasi objek di sekitar mereka tanpa melihat. Kucing juga dapat menggunakannya untuk menentukan apakah tubuhnya dapat masuk melalui ruang sempit (seperti pipa) karena jarak antara ujung kumis kucing hampir sama dengan lebar tubuhnya.

Seekor kucing memiliki kelopak mata ketiga yang disebut membrana Nikitian. Kelopak mata ketiga ini merupakan selaput tipis yang menutupi mata dan terlihat saat mata kucing terbuka. Saat kucing sakit, penutup ini sebagian tertutup. Terkadang kucing yang sangat mengantuk atau bahagia menampakkan membran ini.

Suara “meong” kucing memiliki arti yang berbeda-beda tergantung pada pengucapan kucing tersebut. Kucing dapat mengeluarkan suara yang sering disukai manusia, seperti mendengkur panjang. Karena suara ini bukan suara vokal, kucing dapat mengeluarkan suara mendengkur dan mengeong pada saat yang bersamaan.

Secara umum, semua telinga kucing tegak. Tidak seperti anjing, kucing dengan telinga terlipat sangat jarang. Scottish Fold adalah salah satu kucing dengan mutasi genetik langka ini. Saat marah atau takut, kucing mengeluarkan suara mendesis atau mendesis, telinga kucing jenis ini ditekuk ke belakang. Saat mendengarkan suara, telinga kucing bergerak ke arah sumber suara; Telinga kucing dapat menunjukkan bahwa ia melihat ke depan, ke samping, bahkan seolah menengok ke belakang.

Kucing merupakan hewan yang bersih. Mereka biasanya merawat diri dengan menjjilati rambut mereka. Air liur atau saliva mereka adalah zat pembersih yang kuat, tetapi dapat menyebabkan alergi pada manusia. Terkadang kucing memuntahkan hairball atau bola rambut yang terkumpul di perut mereka.

Kucing menyimpan energi dengan tidur lebih sering daripada hewan lain. Tidur kucing bervariasi dari 12-16 jam per hari, dengan rata-rata 13-14 jam. Tetapi tidak normal bagi kucing untuk tidur selama 20 jam dalam satu hari.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *