mengapa kucing menjerit saat kawin (1)

Mengapa Kucing Betina Menjerit Saat Sedang Kawin?

Mengapa Kucing Menjerit Saat Kawin? Jika Anda pernah mendengar suara kucing saat mereka sedang kawin, mungkin Anda bertanya-tanya mengapa terdengar seperti pertarungan kucing yang ganas— lengkap dengan teriakan dan cakaran — bukan malah sayang-sayangan.  Fenomena ini mungkin terdengar aneh, namun sebenarnya memiliki penjelasan ilmiah yang menarik. Namun sebelumnya yang penting diketahui, teriakan yang kita dengar saat kucing sedang kawin, bukanlah hal yang perlu dikhawatirkan.

Kami mencari informasi seputar teriakan kucing betina saat kawin dari tulisan seorang konsultan perilaku kucing bersertifikat dan seorang dokter hewan.

Mengapa Kucing Betina Menjerit Saat Mereka Birahi?

Proses kawin pada kucing memiliki dinamika unik yang memengaruhi bagaimana mereka berinteraksi saat berada dalam fase birahi. Saat kucing betina memasuki periode estrus, tubuhnya mengeluarkan hormon yang memberi sinyal kepada kucing jantan bahwa ia siap untuk kawin. Inilah saatnya kucing betina menjadi lebih vokal dan berusaha untuk menarik perhatian pasangan potensial.

Jeritan keras yang kita dengar sebenarnya adalah bagian dari strategi alami kucing betina untuk menarik perhatian kucing jantan. Dalam dunia hewan, komunikasi seperti ini adalah kunci keberhasilan dalam mempertahankan kelangsungan spesies. Namun, ada faktor lebih mendalam yang melatarbelakangi mengapa jeritan ini begitu intens saat terjadi hubungan antara kucing betina dan jantan.

Menurut Manual Veteriner Merck, kucing betina yang belum dikebiri  dapat memasuki masa subur (birahi) pertama, di mana mereka siap untuk dikawini oleh kucing jantan, sejak usia 4 bulan. Kucing betina tersebut  bisa mengalami masa birahi beberapa kali selama musim kawin, yang biasanya berlangsung dari Februari hingga Oktober untuk kucing dalam ruangan, dengan sedikit variasi beberapa minggu (seperti yang Anda perhatikan, hampir sepanjang tahun!).

Saat sedang birahi, Merck mengatakan bahwa kucing betina akan menunjukkan perilaku kawin khas seperti berguling, menggosokkan tubuhnya pada benda-benda, mengulek dengan kaki belakangnya, dan—seperti yang Anda tebak—bersuara keras dengan semangat. Anda bisa menganggap ini sebagai taktik pemasaran kucing untuk menarik perhatian pasangan jantan.

Mengapa Kucing Betina Menjerit Saat Sedang Kawin?

Memahami Suara Kucing Saat Masa Kawin
freepik

Selain mengalami siklus birahi, kucing adalah ovulator terpicu, yang berarti ovarium tidak distimulasi untuk melepaskan telur tanpa tindakan perkawinan. Dan sayangnya bagi kucing betina, stimulasi ovulasi ini disebabkan oleh penis kucing jantan, yang memiliki duri-duri tajam.  Hal inilah yang menyebabkan kucing betina berisik atau menjerit saat kawin. Duri keratin yang berukuran kecil ini menutupi penis kucing dan berfungsi  merangsang pembuahan pada kucing betina. Selain itu, duri ini juga berguna agar penis kucing jantan tidak meleset dari tempatnya.  Selain bersuara keras, sang betina kemungkinan akan melawan dan berusaha mencakar serta berlari menjauhi kucing jantan, yang akan memegangnya dengan kuat di leher menggunakan giginya. Lalu, apakah duri pasa penis kucing jantan bisa mengakibatkan luka atau pendarahan dan membahayakan kucing betina? Tentu saja tidak. Duri tersebut, hanya memicu stimulus neuroendokrin yang menyebabkan syok hormonal (LH). Hormon tersebut bekerja pada rentang 24 sampai 36 jam setelah kedua pasang kucing melakukan kawin.

BACA JUGA: 9+ Cara Efektif Menenangkan Kucing yang Birahi

Tanda-tanda Kucing Betina Perlu Dibawa ke Dokter Hewan Setelah Kawin

Proses perkawinan kucing cenderung sederhana dan efisien (meskipun tidak selalu tenang), tetapi masalah bisa saja muncul.

Bisa saja terjadi, ada cairan yang tidak normal keluar dari kelaminnya, atau lesu dan tidak bersemangat setelah kawin. Kondisi seperti ini memerlukan kunjungan ke dokter hewan.  Atau, kasus langka berupa turunnya atau menjulur keluarnya  rektum atau vulva kucing setelah kawin. Kondisi seperti ini harus segera ditangani dokter hewan. Demikian penjelasan Laura Moon, DVM seperti dilansir dari daily paw.

Apa yang bukan menjadi alasan untuk khawatir: kucing Anda ingin memiliki sedikit ruang pribadi. Merck mencatat bahwa normal bagi sang betina untuk membutuhkan waktu “sendiri” dari kucing jantan setelah kawin, selama waktu itu dia akan berguling-guling dan merawat dirinya sendiri.

Tanda-tanda Kucing Anda Hamil

Di antara tanda-tanda kucing hamil antara lain peningkatan nafsu makan, perut yang semakin besar, dan kelenjar susu yang membengkak sebagai tanda-tanda kehamilan, meskipun kucing juga bisa menunjukkan perubahan yang sama ini saat mengalami yang disebut sebagai pseudokehamilan, atau kehamilan palsu.

Anda dapat mengetahui apakah kucing Anda benar-benar mengandung anak kucing sekitar 30 hari setelah perkawinan.  Anda dapat melakukan ultrasonografi untuk menentukan kehamilan. Dan sekitar 60 hari setelah perkawinan, kita bisa melakukan sinar-X untuk mengetahui berapa banyak anak kucing yang ada.” Kehamilan kucing rata-rata berlangsung sekitar dua bulan, jadi pada saat Anda bisa menghitung anak kucingnya, hampir sudah waktunya untuk ulang tahun mereka.

Menurut pengalaman, sangat jarang bagi kucing memerlukan bantuan dalam persalinan atau operasi Caesar: “Mereka berhasil menghasilkan anak kucing dengan sukses seperti nenek moyang mereka yang belum dijinakkan!”

Harap dicatat bahwa kucing yang belum dikebiri bisa memiliki hingga tiga kelahiran dalam setahun, dan rata-rata kehamilan menghasilkan empat anak kucing. Itu berarti ada potensi 12 anak kucing dalam satu tahun. Selain itu, Proyek Tindakan Sterilisasi dan Kastrasi memperkirakan bahwa perkawinan dua kucing yang tidak dikebiri (tidak dioperasi caesar atau sterilisasi) dapat menghasilkan hingga 400.000 keturunan dalam waktu hanya enam tahun!

Dengan demikian, penting untuk berbicara dengan dokter hewan Anda tentang proses kebiri dan sterilisasi sejak dini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *